Rabu, 20 Agustus 2014

Dalam Grand Prix, Silverstone,

Dalam Grand Prix, Silverstone, Schumacher adalah korban dari apa yang ternyata menjadi kecelakaan terburuk dalam karirnya dikaitkan oleh para insinyur Maranello untuk masalah dengan pembersihan rem, [36] di mana ia diperoleh dengan fraktur kaki kanan, dan harus menyerah balap, digantikan oleh Finn Mika Salo, sampai grand prix kedua terakhir, yang dari Malaysia, di mana ia memenangkan tiang, dan setelah sepanjang balapan dalam memimpin, meninggalkan kemenangan hanya beberapa lap dari akhir rekan setimnya Eddie Irvine, berjuang untuk gelar juara dunia. Dalam balapan terakhir, namun, Jerman, yang start dari posisi pole, menyelesaikan lomba di tempat kedua di belakang Hakkinen yang saat itu mampu memenangkan kejuaraan. Schumacher menyelesaikan kelima musim dengan 46 poin. Setiap situasi yang diciptakan selalu ditandai dengan rasa hormat dan harga diri antara pemenang Finlandia judul, dan Jerman terluka, [37] beberapa tahun kemudian, Schumacher menyatakan bahwa ia menganggap saingannya Hakkinen bahwa selama karir yang paling dihormati di Formula 1

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar